Home / Lifestyle / Langkah-langkah Menyelesaikan Masalah Apabila Bertengkar dengan Pasangan

Langkah-langkah Menyelesaikan Masalah Apabila Bertengkar dengan Pasangan

Perpedaan pendapat tentu tak terelakkan dalam setiap hubungan. Ada saja hal yang membuat pasangan terlibat pertengkaran. Kerap berselisih paham memang bisa membuat galau memikirkan bagaimana masa depan hubunganmu dengan si dia. Hasil studi terbaru mengatakan, pasangan yang berdebat secara efektif mengaku merasa lebih puas dan berpeluang lebih besar untuk tetap bersama dalam jangka panjang.

"Konflik memberikan peluang yang berharga bagi dua orang untuk memahami bagaimana mereka bisa menjadi mitra yang lebih baik satu sama lain," kata Holly Parker, psikolog klinis dan penulis buku If WeIf We’re Together, Why Do I Feel So Alone? Justru jika kurang bertengkar mungkin Anda dan pasangan menyembunyikan masalah atau terlalu berpuas diri. Tidak mungkin suatu hubungan tumbuh tanpa adanya perbaikan dari setiap pertengkaran.

Beberapa pertengkaran yang terjadi terkadang membuat kamu ingin menyerah, bahkan ingin minta bantuan pihak lain untuk memperlancar gangguan komunikasi dan menyelesaikan masalah. Tapi, sabar dulu, kalau pertengkaran antara dirimu dan pasangan hanya terjadi sesekali, ada baiknya kamu menyelesaikan dulu masalahmu sendiri. Berikut adalah langkah langkah yang bisa kamu coba untuk menyelesaikan masalah dengan si dia setelah terjadinya pertengkaran.

Beberapa jam kemudian Kesalahan besar yang banyak kita lakukan adalah langsung berusaha memahami maksud kita saat merasa tenang kembali. Masalahnya, pasanganmu mungkin tidak siap untuk mendengarkan, karena beberapa alasan misalnya pasangan masih merasa emosi, belum bisa kembali berpikir jernih atau ia khawatir jika berbicara justru akan mengarah kembali ke pertengkaran.

Ketika si dia sudah mulai berpikiran terbuka, ia akan lebih bisa mendengarkan. Ingatkan bahwa kamu ada di pihaknya dengan mengungkapkan bahwa kamu dan dia ingin mencari jalan keluar bersama. “Hubunganmu masih bisa menjadi penuh kasih sayang tanpa terpaksa membiarkan pertengkaran tak terselesaikan,” kata Parker. Menurunkan rasa dendammu tidak berarti mengorbankan emosimu, tetapi itu dapat membantu terhubung kembali dengannya setelah menjadi tenang.

Buang hal negatif itu dengan pergi makan ke restoran favorit atau menonton film. Menikmati aktivitas bersama membuat kita tak ingin berargumentasi itu dan dapat membuat rasa sakit itu akan berkurang. Pagi selanjutnya Berusaha untuk menilai kembali antara dirimu dan pasangan. Parker merekomendasikan sesuatu seperti, "Saya bersenang senang saat makan malam denganmu dan saya ingin memastikan bahwa kita belajar dari apa yang terjadi sebelum itu. Bagaimana perasaanmu tentang hal itu?” kata Parker.

Setelah dia merespons, tindak lanjuti dengan,“ Bagaimana saya bisa membuatmu merasa lebih didengar atau dipahami?” Ungkapan ini menurunkan pertahanan diri pasangan, jadi kamu harus mendengar umpan balik yang tulus yang diungkapkan dengan cara yang lebih lembut. Jika mereka tidak siap untuk berbicara, cobalah untuk tidak melakukan penekanan.

Sehari setelah pertengkaran, si dia mungkin lebih sensitif, dan bicara normal dapat terdengar agak kritis. "Tidak cukup hanya menghentikan perselisihan, kamu perlu berbicara positif dan membuat satu sama lain merasa dihargai," jelas psikolog Harriet Lerner. "Tidak ada yang bisa bertahan dalam suatu hubungan jika mereka merasa lebih dihakimi daripada dikagumi,” imbuh Harriet. Kamu juga bisa mengirim teks yang manis saat ia bekerja yang bisa membuat dia kembali merasa berbunga bunga.

Beberapa hari kemudian Idealnya, memberi ruang untuk sendiri dan diskusi secara konstruktif memungkinkan kamu dan pasangan menyelesaikan keluhan. Jika tidak, ini saatnya untuk memperbaiki kesalahan. Menunggu terlalu lama untuk menyelesaikan pertengkaran membuat kemarahan berlarut larut dan menghindar untuk menyelesaikan masalah.

"Berdamai bukan berarti tidak berbicara tentang masalah yang menyakitkan. Itu berarti kamu memiliki kedewasaan untuk mengakhiri pertarungan dan, jika perlu, bahas kembali dengan niat yang baik," kata Lerner. Cegah pertengkaran yang lebih besar di kemudian hari dengan menetapkan beberapa pedoman, bahkan di saat suasana terasa “panas”.

Beberapa hal yang bisa diperhatikan, hindari memberi label hinaan, tidak ada ancaman dan mengungkit kesalahan masa lalu. Jika kamu atau pasangan tidak dapat mengendalikan pertengkaran, cari bantuan profesional seperti konselor. Tujuan akhirnya adalah hubungan yang lebih kuat.

About Admin

Avatar
Kesakitan membuat Anda berpikir. Pikiran membuat Anda bijaksana. Kebijaksanaan membuat kita bisa bertahan dalam hidup.

Check Also

Jangan Lewatkan Keseruan Film Ride Along 2 di GTV Pukul 20.30 WIB Jadwal TV Jumat 21 Agustus 2020

Berikut ini jadwal acara TV, Jumat 21Agustus 2020 di RCTI, Trans TV, Trans 7, GTV, …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *